Rabu, 30 Mac 2011

Kebesaran Ilahi

Oleh : Zailina Mahmud

Gambar mikroskopik tentang badan kita. Tak boleh dilihat dengan mata kasar!

Gambar-gambar berikut telah dirakam menggunakan mikroskop elektron pengimbas (SEM). Saiz mikro organ-organ badan manusia telah diperbesarkan sebanyak lebih kurang 250 000 kali ganda.
Vilus pada usus kecil


Telur/Ovum dengan sel korona

Sperma di atas telur / ovum

Sel kanser paru-paru

Sel darah merah

Sel bulu-bulu halus dalam telinga

Saraf perasa pada lidah

Salur darah dalam saraf optik

Neuron Purkinje (lapisan pada otak)

Plak Gigi

Hujung rambut yang pecah


Embrio manusia (kelihatan masih ada sisa sperma)

Embrio manusia berusia 6 hari (warna keperangan)

Alveoli Pada Paru-paru




Rabu, 23 Mac 2011

CInta Dunia

Cinta dunia adalah ibu segala kejahatan. Bila dikatakan ibu itu maksudnya daripada cinta dunia lahirlah berbagai kejahatan lain. Boleh juga dikatakanianya sebagai pokok kepada segala kejahatan. Daripada pokok cinta dunia itu,lahirlah buah-buah kejahatan lain. Maksudnya di sini, kalaulah hendak bebaskan diri daripada berbagai kejahatan, pokoknya kenalah ditebang. Iaitu, cinta dunia itu hendaklah dibersihkan daripada diri dan diganti dengan cinta Tuhan. Tidak akan bersatu dua cinta dalam satu hati. Kalau hati cinta dunia, mana mungkin cinta Tuhan akan duduk di dalam hati. Kalau hati cinta Tuhan, insyaAllah cinta dunia tak dapat duduk di dalam hati.

Buang cinta dunia bukan bererti membuang atau menolak dunia. Dunia itu perlu dalam kehidupan. Dunia itu adalah wadah untuk menuju akhirat. Yang dikehendaki adalah menggunakan dunia itu dengan sebaik mungkin, tetapi hati tidak jatuh cinta dengannya. Hati tidak terpaut dengan dunia. Mudah sahaja dunia itu boleh dilepaskan. Dunia itu tidak mempengaruhi hati sehingga lalai daripada Tuhan. Dunia itu tidak memesong hati daripada cinta Tuhan.

Apakah tanda-tanda seseorang itu sudah cinta dunia, mari kita lihat
contoh-contohnya:

1. Bila tiba waktu sembahyang, seseorang itu dengan sengaja melewat lewatkan sembahyang kerana lebih mengutamakan kerjanya.

2. Orang yang suka pada jawatan malah berebut-rebut untuk menjadi pemimpin.

3. Orang yang kaya tetapi bakhil untuk mendermakan hartanya untuk tujuan kebaikan

4. Orang yang suka membazir pada barang-barang yang tidak perlu

5. Membuat kerja dengan mengharapkan pujian dan sanjungan orang

6. Membiarkan jiran-jiran dalam serba kekurangan padahal diri dan keluarga hidup dalam bermewah-mewahan

7. Sangat cinta pada diri sehingga mudah merajuk dan sakit hati bila dirinya ditegur dan dimarahi atas kesilapan yang dilakukannya

Moga-moga kita terhindar daripada cinta dunia dan menjadi orang yang hatinya
mencintai Tuhan. Sekian.

Wallahu'alam







DOA SEWAKTU BERSUJUD DAN KEISTIMEWAANNYA




Sewaktu bersujud, kita berada amat hampir dengan Allah. Katakanlah apa sahaja di dalam hati hajat kita sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah SAW yang biasa memanjangkan sujudnya dengan memperbanyakkan zikir dan doa di dalamnya.


Sabda Rasulullah SAW; "Suasana yang paling hampir antara seseorang hamba dengan Tuhannya ialah di kala ia bersujud kerana itu hendaklah kamu memperbanyakkan doa di dalamnya." Banyak doa yang diamalkan oleh Rasulullah untuk kita ikuti. Salah satunya yang paling baik untuk diamalkan ialah doa yang dibaca sewaktu sujud akhir dalam solat.

"Ya Allah, tambahkanlah bagiku rezeki yang banyak lagi halal , imam yang benar,
ilmu yang bermanfaat, kesihatan yang elok, kecerdikan yang tinggi, hati yang
bersih dan kejayaan yang besar."

Semoga dengan mengamalkan doa itu kita mendapat manfaat atau sekurang-kurangnya menjadi cita-cita kita dalam mencari keredhaan Allah dunia dan akhirat. Banyak kelebihan memanjangkan sujud dan memperbanyakkan doa di dalamnya.

Rasulullah SAW biasa berbuat begitu sehingga pernah para sahabat hairan kerana lamanya baginda bersujud. Keistimewaan umatnya yang bersujud telah disebut oleh baginda dalamsabdanya yang bermaksud;

"Tiadalah ada seorang umatku melainkan aku yang akan mengenalinya di hari kiamat.
" Mendengar itu para sahabat bertanya; "Bagaimanakah engkau dapat mengenali
mereka dalam khalayak ramai wahai Rasulullah?

" Jawab baginda; "Tidakkah engkau melihat seandainya sekumpulan unta dimasuki oleh seekor kuda yang amat hitam, sedang di dalamnya pula terdapat sekor kuda putih bersih, maka adakahengkau tidak dapat mengenalinya?" Sahabat menjawab; "Dapat!" Rasulullah menyambung; "Kerana sesungguhnya pada hari itu (kiamat) muka umatku akan putih (berser-seri) disebabkan mereka bersujud (di dunia), segala anggota mereka (terutama anggota wudu') putih berseri-seri oleh cahaya wudhu'."

KEISTIMEWAANNYA


Ahli neraka juga mendapat keselamatan kerana bekas sujudnya. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud; "Apabila Allah hendak melimpahkan Rahmat (kebaikan) kepada ahli-ahli neraka yang Dia kehendaki, Dia pun memerintahkan malaikat supaya mengeluarkan orang-orang yang menyembah Allah, lalu mereka dikeluarkan dan mereka dikenali dengan kesan-kesan sujud (di dahi mereka), di mana Allah menegah neraka memakan (menghapuskan) bekas-bekas sujud itu, lalu mereka pun keluar dari neraka, maka setiap tubuh anak Adam akan dimakan api neraka selain bekas sujud."

Begitulah Allah memuliakan hamba-Nya yang bersujud. Orang yang sujud
mendapat keistimewaannya apatah lagi di dalam sujud itu kita berdoa. Sudah tentu mendapat perhatian yang sewajarnya. Semoga kita akan menjadi hamba yang benar-benar mendapat rahmat. Wallahualam bissawab.


Selasa, 22 Mac 2011

9 SEBAB HATI TIDAK BAHAGIA

Go to fullsize image
Antara mazmummah utama yang menghilangkan bahagia di hati ialah :


1. Pemarah paling mudah dikesan atau dilihat dan paling banyak di dalam diri manusia. Orang seperti ini jarang mendapat kawan dan hati tentunya tidak tenang.


2. Pendendam tersembunyi iaitu ibarat mengumpul lahar di dalam dada. Orang seperti ini sentiasa mencari-cari peluang untuk membalas dendam hatta secara yang kecil-kecil sekalipun seperti sakitkan hati atau tempelak orang yang didendami itu. Sebab itu orang pendendam mudah kena sakit jantung.


3. Hasad dengki- amalannya hangus akibat hasad dengkinya itu kerana ia memiliki sifat ketuhanan.



4. Bakhil - sentiasa merasakan orang lain menginginkan harta, kesenangan, pangkat dll. dari dirinya. Contohnya sentiasa berdalih mengatakan ia tiada duit. (rezeki yang diberi oleh Allah elok dikongsi bersama-derma) Allah lebih sayang orang yang fasiq tetapi pemurah tetapi benci orang yang abid tetapi bakhil. Kerana walaupun fasiq, pemurahnya itu tetap memberi manfaat pada orang lain kerana kadangkala rezeki itu Allah beri melalui maknusia


5. Tamak orang yang tidak puas dengan yang sedikit nescaya tidak akan puas dengan yang banyak kerana dunia ini ibarat meminum air laut....walau berapa banyak yg diminum tetap tak abis jugak...lagipun org tamak selalu rugi.. ** Ingat ! yang dikatakan harta atau rezeki kita bila ia dipakai atau digunakan oleh kita. Selagi tidak diguna iaitu disimpan, itu belum boleh dikatakan rezeki kita. (mungkin ada hak orang lain di situ) Biarlah rezeki itu sedikit tetapi mendapat keberkatan iaitu dapat dimanfaatkan.


6. Tidak sabar andainya perkara yang kecil pun tidak boleh bersabar apatah lagi hal-hal yang lebih besar. (oleh itu banyak banyakkanlah bersabar bila hadapi dugaan..contohnya time keja banyak..tetap maintain vogue walau kerja bertimbun atas meja..heh..heh..)


7. Ego - ibu segala mazmummah jadi ia membuatkan seseorang paling tidak tenang. Orang yang memiliki sifat ini pantang tercabar dari sudut zahir mahupun batin.


8. Riak terseksa sendiri kerana sentiasa tercari-cari peluang untuk dipuji. Sentiasa berlakun-lakun di depan orang. Jika ia dipuji, ia akan menambah amalnya tetapi jika dikeji, ia akan mengurangkan amalnya. -Allah marah kalau kita riak..takabbur dgn aper yg kita ada..


9. Cinta dunia - tidak dapat menderita, ....dapat pun menderita kerana bila sudah dapat susah pula menjaganya. Berhartalah tidak mengapa tetapi kawal hati jangan diletakkan pada harta itu. biler mati cuma bawa amalan dan doa anak yg soleh/solehah... Cinta dunia merupakan "neraka dunia" kerana dunia itu "panas" akibat ia merupakan barang buruan dan rebutan. Jadi letakkanlah akhirat itu di hati dan dunia itu di tangan supaya dunia itu senang dibahagi-bahagi dan akhirat dibawa mati.




Kesimpulan


Jadi yang meragut kebahagiaan sebenarnya bukanlah secara TOTALnya disebabkan kemiskinan, musibah, kesibukan dllnya. tetapi ialah MAZMUMMAH.


Makin tinggi mazmummah seseorang, makin ia tidak BAHAGIA. Samada bermujahadah atau biarkan saja mazmummah itu, kedua-duanya tetap menderita tetapi andainya bermujahadah kita akan dibantu Allah dan akan bahagia jua akhirnya. So..sama-samalah kite sentiasa ingat mengingati antara satu sama lain...andai kita terleka dengan dunia buruklah padahnya.


Wallahualam"

Terima Kasih yang ampunya catatan...

Isnin, 21 Mac 2011

15 Pintu Syaitan Yang Ada Didalam Diri Kita

Go to fullsize image

Oleh : Zailina Mahmud

- pintu marah
- cinta dunia
- kebodohan (enggan menghadiri majlis ilmu)
- suka berangan angan kosong
- tamak
- bakhil
- suka pada pujian
- riak atau sombong
- ujub (merasa kagum)/takbur
- takut dan gelisah
- buruk sangka
- memandang rendah pada orang lain
- suka akan dosa
- merasa aman daripada pembalasan "ALLAH"
- putus asa daripada rahmat "ALLAH"


15 Senjata Menghalang Syaitan
- Membaca Bismillah (menjadi kunci pada perbuatan baik)
- Banyakkan berzikir
- Banyakan Beristigfar
- Baca "la i'laha illa anta subhanaka inni kuntu minaz zolimin"
- Jangan tidur berseorangan
- Baca doa pagi dan petang
- Bersugi
- Melaksanakan solat jemaah
- Berwudhuk sebelum tidur
- menutup aurat
- Membaca doa masuk tandas.
- Banyak berselawat pada hati- Bertaubat, beristighfar
- Banyakan baca Al-Quran
- Membaca surah Yassin setiap pagi


Rumah yang Tidak Dimasuki syaitan
- Rumah yang bersih dari kotoran
- Penghuni membaca "Bismillah" ketika memasuki rumah
- Sentiasa berzikir (ahli rumah menegakkan solat)
- Penghuninya jujur dan tidak berdusta
- Penghuninya memakan makanan yang halal (dan cara mendapatkannya halal)
- Penghuninya mengekalkan silaturahim (sentiasa mesra)
- Rumah yang penghuninya berbakti kepada Ibu Bapa

Khamis, 17 Mac 2011

Kelebihan Amalkan Ayat Ini...(Insyaallah)

Ertinya :
Allah tidak ada Tuhan melainkan Dia
yang Maha Kekal
lagi terus menerus mengurus makhlukNya,
tidak mengantuk dan tidak tidur.
KepunyaanNya apa yang di langit dan di bumi.
Siapakah yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izinNya?
Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka
dan di belakang meraka,
dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah
melainkan apa yang dikehendakiNya.
Kursi Allah meliputi langit dan bumi,
Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya,
dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.
(QS : Al-Baqarah : 255)
Ayat ini diturunkan setelah hijrah. Semasa turunnya ia telah diiringi oleh beribu-ribu malaikat, tanda hebat, besar dan muliannya ayat ini. Syaitan dan iblis juga menjadi gempar, tergempur kerana wujudnya penghalang besar kepada perjuangan mereka. Sehingga Rasullah SAW segera memerintahkan Zaid bin Tsabit menulisnya dan sebarkan...

Fadzilatnya...
1.. Siapa baca Ayat Kursi ini dengan khusyuk, tiap kali lepas sholat fardhu.. Tiap pagi dan petang.. Tiap kali keluar masuk rumah atau hendak musafir.. InsyaAllah akan terpelihara diri dari godaan syaitan. Dari kejahatan manusia, atau binatang buas yang akan memudaratkan dirinya.. Keluarga, anak-anak, harta benda juga akan terpelihara dengan izin Allah SWT.

2.. Menurut kitab “Asrarul Mufidah”, sesiapa mengamal membacanya tiap hari sebanyak 18 kali... maka akan dibukakan dadanya dengan berbagai hikmah.. Dimurahkan rezekinya, dinaikkan darjatnya. Dan diberi pengaruh sehingga semua orang akan menghormatinya serta terpelihara dari segala bencana dengan izin Allah.

3.. Syeikh Abu Abbas menerangkan, siapa yang membacanya sebanyak 50 kali, ditiup pada air hujan kemudian diminumnya, Insya-Allah, Allah akan mencerdaskan akal fikirannya serta memudahkan menerima ilmu pengetahuan.

4.. Rasullullah SAW bersabda bermaksud: “Sesiapa pulang ke rumahnya serta membaca ayat Kursi, Allah hilangkan segala kefakiran di depan matanya.

5.. Sabda Nabi lagi; “Umatku yang membaca ayat Kursi 12 kali pada pagi Jumaat, kemudian berwuduk dan sembahyang sunat dua rakaat, Allah memeliharanya daripada kejahatan syaitan dan kejahatan pembesar (atau pemimpin)”

6.. Orang yang selalu membaca ayat Kursi dicintai dan dipelihara Allah sebagaimana DIA memelihara Nabi Muhammad.

7.. Mereka yang beramal dengan bacaan ayat Kursi akan mendapat pertolongan serta perlindungan Allah daripada gangguan serta hasutan syaitan.

8.. Pengamal ayat Kursi juga, dengan izin Allah, akan terhindar daripada pencerobohan pencuri. Ayat Kursi menjadi benteng yang kuat menyekat pencuri daripada memasuki rumah.

9.. Mengamalkan bacaan ayat Kursi juga akan memberikan keselamatan ketika dalam perjalanannya.

10. Ayat Kursi yang dibaca dengan penuh khusyuk, insya-Allah akan menyebabkan syaitan dan jin terbakar.

11. Jika anda berpindah ke rumah baru maka pada malam pertama anda menduduki rumah itu sebaiknya anda membaca ayat Kursi 100 kali, insya-Allah mudah-mudahan anda sekeluarga terhindar daripada gangguan lahir dan batin.

12. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah mewakilkan 2 orang Malaikat memeliharanya hingga subuh.

13. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang Fardhu, ia akan berada dalam lindungan Allah hingga sholat yang lain.

14. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir tiap sholat, tidak menegah akan dia daripada masuk syurga kecuali maut, dan barang siapa membacanya ketika hendak tidur, Allah memelihara akan dia ke atas rumahnya, rumah jirannya & ahli rumah2 di sekitarnya.

15. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi diakhir tiap-tiap sholat Fardhu, Allah menganugerahkan dia hati-hati orang yang bersyukur perbuatan-perbuatan orang yang benar, pahala nabi-nabi juga Allah melimpahkan padanya rahmat.

16. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah mengutuskan 70,000 Malaikat kepadanya, mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya.

17. Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir sembahyang Allah azza wajalla akan mengendalikan pengambilan rohnya dan ia adalah seperti orang yang berperang bersama nabi Allah sehingga mati syahid.

18. Barang siapa yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan niscaya Allah berkenan memberi pertolongan kepadanya Dari Abdullah bin ‘Amr r.a.

19. Sesiapa yang membaca ayat Kursi dengan istiqamah setiap kali selesai sembahyang fardhu, setiap pagi dan petang, setiap kali masuk kerumah atau kepasar, setiap kali masuk ke tempat tidur dan musafir, insyaallah akan diamankan dari godaan syaitan dan kejahatan raja-raja (pemerintah) yang kejam, diselamatkan dari kejahatan manusia dan kejahatan binatang yang memudharatkan. Terpelihara dirinya dan keluarganya, anak-anaknya, hartanya, rumahnya dari kecurian, kebakaran dan kekaraman.

20. Terdapat keterangan dalam kitab-kitab Asrarul Mufidah:Barang siapa mengamalkan membaca ayat Kursi, setiap kali membaca sebanyak 18 kali, insyaAllah dia akan hidup berjiwa Tauhid, dibukakan dadanya dengan berbagai hikmat, dimudahkan rizkinya, dinaikkan martabatnya, diberikan kepadanya pengaruh sehingga orang selalu segan kepadanya, dipeliharakan dari segala bencana dengan izin Allah SWT.

21. Syekh Abul ‘Abbas Al-Bunni menerangkan:”Siapa membaca ayat Kursi sebanyak hitungan kata-katanya, iaitu 50 kali, ditiupkan pada air hujan kemudian diminumnya, maka insyaAllah, Allah SWT mencerdaskan akalnya dan memudahkannya faham pada ilmu yang dipelajarinya (terdapat dalam kitab Khazinatul Asrar).

22. Syekh Al-Bunni menerangkan:”Siapa yang membaca ayat Kursi sebanyak hitungan hurufnya, iaitu 170 huruf, maka insyaAllah,Allah SWT akan memberikan pertolongan pada hal dan menunaikan segala hajatnya dan melapangkan fikiran-fikirannya, diluluskan rezekinya, dihilangkan kedukaannya, dan diberikan apa yang dituntutnya. (terdapat dalam tafsir Al-Qudsi).

23. Barangsiapa membaca ayat Kursi ketika hendak tidur, maka Allah SWT mewakilkan kepada dua malaikat yang menjaga selama tidurnya sampai pagi. Demikian sabda nabi Muhammad SAW dari Abi Qutadah.

24. Abdurrahman bin ‘Auf menerangkan: Bahwa ia apabila masuk kerumahnya, dibacanya ayat Kursi pada empat penjuru rumahnya dan mengharapkan dengan itu menjadi penjaga dan pendinding syaitan. (terdapat dalam tafsir Al-Qudsi).

25. Yang terafdhal diantara surah-surah dalam Al-Qur’an adalah Suratul Baqarah dan yang terbesar diantara ayat-ayat dalam surah Al-Baqarah ialah ayat Kursi. Sesungguhnya syaitan melarikan diri dari rumah yang didalamnya dibaca suratul Baqarah. (terdapat dalam kitab Durrulmantsur).

26. Syaikhul Kabir Muhyiddin Ibnul Arabi menerangkan: Bahwa siapa yang membaca ayat Kursi sebanyak 1000 kali dalam sehari semalam kemudian dawam (sambung) membacanya sampai 40 hari, maka demi Allah dan demi Rasulullah dan demi Al-Qur’an yang mulia, Allah akan membukakan baginya pandangan rohani, dihasilkan yang dimaksud dan diberi pengaruh kepada manusia. (terdapat dalam kitab Khawasul Qur’an).

27. Bahwa siapa yang membaca 4 ayat pada permulaan suratul Baqarah dan ayat Kursi, ditambah 2 ayat setelah ayat Kursi kemudian ditutup dengan 3 ayat pada akhir suratul Baqarah, maka ia dan keluarganya tidak didekati syaitan,dan jika dibacakan pada orang gila,niscaya akan sembuh dengan seizin Allah SWT. (terdapat dalam kitab itqan).

28. Siapa yang membaca ayat Kursi secara berterusan setiap kali selesai sembahyang fardhu, setiap pagi dan petang, setiap kali masuk kerumah dan kepasar, setiap kali masuk ketempat tidur dan pergi musafir, insyaAllah ia akan diamankan dari godaan syaitan dan kejahatan raja-raja kejam, diselamatkan dari kejahatan manusia dan kejahantan binatang2 yang memudharatkan. Terpelihara dirinya dan keluarganya. anak2nya,hartanya, rumahnya dari kecurian, kekaraman dan kebakaran. Didapatnya keselamatan dan kesehatan jasmaninya dengan izin Allah SWT yang Hidup dan Berdiri Sendiri. (terdapat dalam kitab Khawasul Qur’an karya Imam Ghazali).

29. Ayat kursi mengandung keistimewaan, didalamnya terdapat ismul-a’zam, tersusun dalam 50 kata-kata,terdapat 17 nama Tuhan dhahir dan dhamir, terdapat 17 huruf mim dan 17 huruf wawu.Ayat Kursi membahas ke-Esaan dzat Allah SWT dan kesempurnaan sifat-sifatnya. (IH)

Allahu Aklam.

Selasa, 15 Mac 2011

'AMAL SEBAGAIMANA DINASIHATKAN

BARU AL-MADZI JUZU' 17 ( BAB KE - 14 )

HADITH YANG MEMBICARAKAN BERKEKALAN 'AMAL SEBAGAIMANA DINASIHATKAN

Go to fullsize image

Sesungguhnya manusia ini sebagaimana pandainya dan sebagaimana bijaknya dan 'alimnya, tidak sayugianya ia lepas daripada orang yang menasihatkan dirinya dan memberi jaga dan ingat akan dia dunianya dan akhiratnya, kerana dengan nasihat itu dapat tahu seseorang itu akan kesalahan diri dan apa yang tiada di'amalkan  dan tiada di perbaiki 'amal itu. Maka Allah Subhanahu wa Ta'ala itu tidak mempermuliakan hambaNya dan tidak jadi lebih mulia pada sisiNya melainkan hamba-hambaNya yang takwa dan hamba-hambaNya yang ikhlas pada segala 'amalnya itu kerana Allah.

Oleh itu bila seseorang kamu mendengar apa nasihat agama daripada tuan-tuan guru yang 'alim bijaksana, janganlah lepaskan daripada memperbuatnya dan biarlah sentiasa itu sampai mati. Maka siapa dapat memperbuat demikian itu yakni memperbuat 'amalnya itu dengan tekun, jikalau sedikit sekalipun seperti seorang yang tidak lepas dirinya daripada membaca Yasin pagi dan petang seumur hh=idupnya, dan mengucap tasbih seratus kali sehari (matsalan) tiap-tiap hari sepanjang umurnya, atau apa-apa 'amalan daripada sembahyang sunat dan lainnya, jikalau sedikit sekalipun tetapi tiap-tiap hari dikerjakan dengan berkekalan sampai mati, maka itulah yang lebih baiknya, lebih baik daripada diperbuat sepanjang hidup itu sekali buat banyak-banyak.

Dan apabila orang mengajar kamu dan memberi nasihat atasmu sampai datang lemah-lembut dan sukacita apa yang dinasihatkanya itu, maka perbuatlah sebagaimana nasihatnya dan kekalkan demikian itu perbuat dengan eloknya dan ikhlasnya sebagaimana sahabat-sahabat Nabi dan orang-orang dahulu berjalan dengan yang demikian itu, dan dengan itulah yang disukai oleh syara' kita sebagaimana datang khabar di dalam hadith, kata sahabat-sahabat : Ya Rasullullah, adalah hamba sekelian itu tatkala mendengar ajaran tuan hamba dan mendengar beberapa nasihat, sangatlah rindu hati sekelian hamba dan jadi lembut ia pada masa di hadapan tuan hamba itu. Tetapi apabila hamba-hamba semua memberi belakang ( balik ) daripada tuan hamba, sudahlah balik kembali  hilang lembut hati itu dan tidak rindu seperti di dalam masa tuan hamba memberi nasihat, maka bagaimana jadi begitu ya Rasullullah ? 
Bila didengar Nabi SAW akan pertanyaan sahabat-sahabatnya demikian itu, lalu dijawabnya seperti di dalam hadith yang dikeluarkan oleh Abu 'Isa at-Tarmidzi ini dengan katanya :

Diriwayatkan daripada seorang sahabat bagi Nabi SAW namanya Handzalah al Usaidiy Radhiyallahu Ta'ala 'anhu katanya : Talah bersabda Rasulullah Shallallahu 'alahi wasallam : Jikalau sungguhnya sekelian kamu itu ada berkekalan lembut hati dan rindu sebagaimana ada sekialan kamu di sisiku menerima nasihat dan mendengarnya, nescaya sentiasa dipayung akan sekelian kamu oleh malaikat dengan segala sayapnya. Tapi apa boleh buat tiada jadi kekal itu pada masa meninggalkan dan berpaling daripada sisiku, maka tidaklah melaikat-malaikat itu berkekalan memayung sekelian kamu.

Kata Abu 'Isa at-Tarmidzi : Bermula ini Hadith hasan lagi gharib. 

Maka dengan hadith ini menunjukkan seseorang yang dapat nasihat itu sayugianya tida ia lepaskan daripada ber'amal sebagaimana yang dinasihatkan itu dan biar ia berkekalan sebagai di hadapan penasihat itu mahu dan suka membuatnya. Maka apabila jadi demikian itu, nescaya dapat kebajikan selama-lamanya.

    

Isnin, 14 Mac 2011

Kecelakaan Bagi Orang Yang Makan Banyak

KITAB BAHRU AL-MADZI (JUZU' 17) Bab Ke - 29

HADITH YANG MENERANGKAN CELAKA MAKAN BANYAK


Ketahuilah kiranya, ya saudaraku! makan banyak itu bala ke atas seseorang yang meng'amalkannya. Kerana ialah yang menyebabkan rugi dunia dan akhirat, kerana seseorang yang banyak makannya itu kuat kenyangnya, apabila kuat kenyangnya kuat pula malasnya, dan mahu pula kuat tidurnya dan bersenang-senang diri, tiada mahu buat kerja, dan tidak mahu berbuat 'ibadat, rugilah ia dunia dan akhirat. Dan jadilah ia banyak laparnya dinegeri akhirat kerana kosong ia daripada 'ibadat yang jadi bekalan akhirat itu, dengan kerana itulah diberitahu oleh Nabi kita kepada umatnya, hendaklah umatnya jangan kemukakan makan banyak, kerana orang yang makan banyak dan kenyang ia secukup-cukup kenyang di dalam dunia ini, nescaya panjang laparnya di ngeri akhirat, begitulah datang khabarnya di dalam hadith-hadith, satu daripadanya iaitu hadith yang di keluarkan oleh Abu 'Isa at-Tarmidzi dengan katanya :

Diriwayatkan daripada seorang sahabat Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam namanya Abdullah bin 'Umar bin al-Khathab Radhiyallahu 'anhu katanya : telah mengeluarkan sendawa oleh orang laki-laki di sisi Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam. Bila didengar oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam akan sendawanya itu, lalu ditegurnya  kerana sendawa itu satu alamat kenyang daripada makan banyak, dengan sebab itu keluar bunyi  dari dalam kerongkong itu serta angin dengan sebab kenyang daripada makan banyak itu. Sabda Nabi pada teguranya : Hai laki-laki, Jauhkan olehmu akan sendawa kamu itu dari kami, yakni jangan buat makan banyak sampai mengeluarkan sendawa, kerana perbuatan yang demikian itu mendatangkan sangat kenyang, maka bahawasanya yang banyak kenyang  daripada orang-orang dalam dunia ini, jadi panjang mereka itu laparnya pada hari qiamat. Dengan kerana itu aku beri ingat.

Kata Abu 'Isa at-Tirmidzi : Bermula ini hadith gharib daripada ini wajah. Dan ada datang satu riwayat daripada Abi Juhaifah pada bab ini.

Hadith yang menerangkan : Orang yang banyak makan didunia akan menjadi lapar di negeri akhirat.

Diriwayatkan daripada 'Atiyyah bin 'Amir Al-Juhaniy katanya : telah aku dengar akan seorang daripada sahabat Nabi Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam, pada hal dibanyakkan orang atas makanan yang dimakannya, maka katanya : Memadaku, bahawasanya telah aku dengar akan Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda ia : Bahawasanya yang lebih banyak daripada orang pada makan kenyang dalam dunia ini ialah yang lebih panjang masa lapar di negeri akhirat.

(Meriwayatkan hadith ini oleh Ibnu Majah dan al-Baihaqi.)

 Makan banyak itu bala ini umat Muhammad Shallallahu 'Alaihi wasallam.

       Sunguhnya inilah awal-awal bala turun ke atas umat Muhammad setelah wafat Nabi, iaitu membanyakkan makan dan loba ( tamak ) atas bersedap dengan semegah-megah makanan, dengan kerana itu jadilah sedikit 'amal mereka itu, sebagai hadith yang datang riwayatnya demikian ini :

Diriwayatkan daripada isteri Rasulallah Shallallahu 'alaihi wasallam katanya: Awal-awal balayang jadi pada ini umat Muhammad kemudian wafat Nabinya ialah kenyang yakni membanyakkan makan, maka bahawasanya satu kaum itu apakala kenyang perutnya gemuk tembun tubuhnya, maka jadi dha'if hatinya yakni berkurangan imannya dengan Allah Ta'ala kerana tinggalnya atas kesedapan dan berkekalannya atas bersuka-sukaan. Dan jadi kuat ia menurut hawa Nafsunya.

(Meriwayatkan hadith ini oleh imam Bukhari pada kitab Al-Dhu'afa').
( At-Targhib wa at-Tarhib, muka surat 420 dari juzu' ke - 3 )

Catatan Mz Abedy : Kepada kaum keluargaku yang diberi Allah kesempatan hidup didunia yang sementara ini janganlah kita ambil mudah akan pesanan daripada Junjungan Nabi kita, berpada-padalah dengan apa yang ada pada diri kita, janganlah nafsu sentiasa menunggangi kita kearah perkara tidak mendapat keredhaan Allah.


Khamis, 10 Mac 2011

HADITH YANG MEMBICARAKAN SELAWAT KEATAS NABI SHALLALLAHU ‘ALAIHI WASALLAM

Rujuk  Kitab BAHRUL AL-MADZI Juzu’ 17 Muka Surat : 127

Ketahuilah kiranya, ya saudaraku! Selawat Nabi itu yakni mendo’akan atasnya, maka do’anya itu ada banyak macam yang telah dikumpulkan oleh ‘ulama’ daripada Nabi di dalam beberapa kitab orang-orang dahulu dan sekarang. Maka selawatkan Nabi itu satu ‘amal yang besar faedahnya bagi  orang yang meng’amalkan dengan sentiasanya, kerana beberapa banyak kelebihannya disebutkan  di dalam beberapa banyak hadith Nabi juga. Satu daripadanya ialah sebagai hadith yang dikeluarkan oleh Abu ‘Isa at-Tirmidzi dengan katanya:




 Diriwayatkan daripada seorang sahabat bagi Nabi Shallallahu ‘alaihi wasalam, namanya Ubai bin Ka’ab Radhiyallahu ‘anhu katanya, adalah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasalam, apabila habis dua pertiga malam, bangun menjagakan orang-orang yang lalai daripada bersedia bekal akhirat.

Maka sabdanya : Hai manusia ! ingatlah sekelian kamu akan Allah Ta’ala, ingatlah sekelian kamu akan Allah Ta’ala,janganlah sekelian kamu lalai dengan sebab tidur dan bersedap-sedap menurut apa kehendak nafsu, bangun sekelian kamu berbuat ‘amal, manakah masanya sekelian kamu mahu nanti berbuat ‘amal itu. Telah tentu datang gempa besar yang menjadikan runtuh bumi, yang menurut di belakangnya oleh qiamat yakni runtuh langit dan pecah-belah matahari dan bulan. Telah tetap datang maut dengan barang yang di dalamnya daripada ‘azab kubur dan soal Mukar dan Nakir dan bagkit hidup semula berhimpun di Padang Mahsyar dan berjemur di dalam orang yang ramai dan banyak di sana  dan hisap dan mizan  dan lainnya.

Bila di dengar oleh sahabat-sahabat Nabi akan sabdanya yang demikian itu, lalu berkata seorang daripada sahabat Nabi yang bernama Ubai bin Ka’ab:

Kata Ubai : Bila aku dengar sabda Nabi demikian itu, lalu berkata aku baginya : Ya Rasulullah ! Bahawasanya hamba itu suka membanyakkan berdo’a atasMu, maka berapa banyak masanya hamba jadikan bagi tuan hamba daripada do’a hamba itu.

Bila didengar  Nabi pertanyaan ku itu, lalu dijawabnya dengan sabdanya: Seberapa sukamu, ikut turut redha kamu dan suka hatimu dan sedap ber’amal kamu dan mengambil bekalan  daripada segala kebajikan.

Kata Ubai : Telah berkata aku bagi Nabi : Ya Rasulullah, hamba jadikan serubu’ masa mengucap selawat atas tuan hamba. Jawab Nabi : Ikut sukamu dan redha kamu, maka sekiranya kamu lebihkan daripada itu, maka iaitu lebih baik bagi mu.

Kataku: Hamba jadikan ya Rasulullah, do’a hamba itu seperdua masanya. Sabdanya : Sebarang engkau suka, dan ikut kehendakmu, maka jika sekiranya engkau lebihkan daripada itu maka iaitu lebih baik bagimu. Kata Ubai Lagi : Kataku: hamba jadikan dua pertiga waktu. Sabdanya : Ikut suka kamu sebanyak mana engkau hendak mengucap selawat, maka perbuatlah, maka jika sekiranya engkau mengucap lebih daripada dua pertiga waktu itu, maka itu lebih baik bagimu. Kata Ubai: Kataku Hamba jadikan bagi tuan hamba semua waktu akan mengucap selawat atasmu itu.

Bila didengar Nabi akan kata Ubai demikian itu, ia pun bersabda:

Sabda Shallallahu ‘alaihi wasalam : Kalau begitu engkau perbuat, nescaya dipelihara Allah akan dikau daripada kejahatan susah hati kamu, dan dihilangkanNya segala dukacitamu, serta dihapukanNya segala balamu dan diampunNya segala dosamu.

Kata Abu ‘Isa at-Tirmidzi: Bermula ini hadith hasan lagi shahih.   

MZ Abedy : Setelah kita sama-sama mengetahui dan memahami akan kelebihan berselawat keatas Nabi saw, maka janganlah kita ambil ringan, untuk kita beramal tidak semestinya kita perlu berada didalam masjid atau surau, kita boleh beramal (berzikir @ berselawat) dimana-mana waktu, isilah masa yang terluang/kosong dengan berzikir atau berselawat. Fahamilah betul-betul apa yang disabdakan oleh Nabi seperti dibawah ini… ulang baca terjemahan ini sehingga faham dan meresap kedalam lubuk hati..

sabdanya : Hai manusia ! ingatlah sekelian kamu akan Allah Ta’ala, ingatlah sekelian kamu akan Allah Ta’ala,janganlah sekelian kamu lalai dengan sebab tidur dan bersedap-sedap menurut apa kehendak nafsu, bangun sekelian kamu berbuat ‘amal, manakah masanya sekelian kamu mahu nanti berbuat ‘amal itu. Telah tentu datang gempa besar yang menjadikan runtuh bumi, yang menurut di belakangnya oleh qiamat yakni runtuh langit dan pecah-belah matahari dan bulan. Telah tetap datang maut dengan barang yang di dalamnya daripada ‘azab kubur dan soal Mukar dan Nakir dan bagkit hidup semula berhimpun di Padang Mahsyar dan berjemur di dalam orang yang ramai dan banyak di sana  dan hisap dan mizan  dan lainnya.

Selamat beramal….

Selawatkan Nabi itu beberapa banyak faedah ( Kelebihan )

Telah terhimpun sebutannya da dalam kitab at-Targhib wa at-Tarhib iaitu katanya :
Bermula segala faedah yang diharapi dan perbendaharaan yang tersimpan daripada selawat Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam adalah seperti berikut:

1. Telah memberi khabar kepada kita oleh Nabi Shallallahu 'alaihi wasalam didalam segala hadithnya bahawasanya faedah selawatkan atasnya itu sekali selawat iaitu di terima Allah atas orang yang selawat itu dengan beberapa rahmatNya. dan dibanyakannya turun atasnya segala kahairatnya,  dan dikurniaNya daripada segala ni'matnya sekali mengucap itu dengan sepuluh kali seumpamanya daripada Allah 'azza wajalla, yakni selawat Allah atasnya sepuluh kali.

Selawat atas Nabi itu dapat beberapa kebajikan, dan diangkatkan beberapa darjatnya, dan dihapuskan segala kejahatannya. telah berfirman Allah Ta'ala:


مَن جَآءَ بِٱلۡحَسَنَةِ فَلَهُ ۥ عَشۡرُ أَمۡثَالِهَا‌ۖ

Ertinya: Siapa datang ia dengan satu kebajikan, maka iaitu ada balasnya baginya sepuluh umpamanya. ( Surah Al-An'am : Ayat 160 )

3. Jika orang yang selawat atas Rasullallah Shallallahu 'alaihi wasallam seratus kali, nescaya mencapai ia akan syahadah iman yang secukupnya, dan mencapai ia akan kebenaran orang-orang soleh, dan tetap hatinya atas masa ke hadapannya berbahagia dunia akhirat. dan disukakan dia dengan kebajikan, dan bekemenangan di dalam hayatnya, dan ditulis Allah antara dua matanya kelepasan daripada munafiq dan daripada api neraka.

4. Orang yang meninggalkan selawat atas Nabi Shallallahu 'alaihi wasalam itu orang yang rugi, dan orang yang menyesal kemudian harinya, dan orang yang zalim akan dirinya dengan sebab ingkarnya, dan yang jauh tempat tinggalnya daripada berhampiran dengan orang-orang soleh.

5. Orang yang selawat dan salam atas Rasullallah Shallallah 'alaihi wasallam itu dibilang dia di dalam shaf orang yang mendamping diri lagi diredhai Allah daripada mereka itu., dan patut di kumpulkan di dalam kumpulan mereka itu, dan telah mengambil janji ia daripada Allah akan janji yang betul, iaitu firmannya :

Siapa salam atasmu, nescaya salam Aku atasnya.
   
6. Selawatkan atas Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam itu sebandingan pahalanya dengan pahala memerdeka orang-orang, dan melepaskan orang tawanan, maka hendaklah jadi kamu baginya sebandingan sepuluh kemerdekaan.

7. Selawatkan atas Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam mengakukan syafa'atnya 'alaihi as-Shalatu wasallam bagi yang selawatnya dan mendatangkan baginya tetap hati, dan diseimpa baginya pahala.

8. Selawatkan atas Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam menyertai akan dia oleh malaikat rahmat, berteman dengan dia pada pagi dan petang, mendo'akan baginya dan mencita baik baginya, dan mintakan baginya kebahagian selama ia selawat atas penghulu kita Rasulallah Shallallahu 'alaihi wasallam.

9. Selawatkan atas Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam itu daripada orang Islam yang berdiri dengan dia malaikat yang tertentu menyampaikan dia kepada Rasulallah Shallallahu 'alaihi wasallam.

10. Orang yang selawatkan Nabi dan salamnya atas Rasullallah Shallallahu 'alaihi wasallam dimuliakan dia bercakap dengan diri Nabi, dan ditinggalkan dia dengan berkata-kata sama hadrat Nabi yang pilihan. Dan diizinkan Allah bagi kekasihnya 'alaihis shalatu wasallam menjawab salamnya dengan sendirinya dan diberi akan dia oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala akan qudrat bercakap sebagaimana ada ia pada masa hidupnya. Dan diberi akan dia boleh bersemulut, dan disukakan dia boleh membalas dan menjawab atas tiap-tiap seorang daripada umatnya, dan dipindahkan dia oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala daripada berhabis pada memuji dan memandang Dzat yang tinggi sampai menjawab salam atas orang yang memberi salam.

11. Selawat atas Rasullallah Shallallahu 'alaihi wasallam itu melepaskan bala dan menghilangkan dukacita dan menjauhkan susah hati dan meluaskan rezeki dan menghapuskan kesalahan.

12. Selawat  Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam seribu kali itu menerangkan hati dengan iman, dan melapangkan dada dan membawa kepada membanyakkan ta'at akan Allah Subhanahu wa Ta'ala. dan membanyakkan daripada amal yang solah hingga melihat ia akan tempat duduknya syurga.

13. Wirid daripada selawat Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam itu membasuh dosa dan menghapuskannya.

14. Selawatkan  Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam itu menjadikan tidak berhajat kepada sedekah dan berdiri pada tempat ihsan dan berbuat baik.

15. Selawatkan  atas Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam pada hari juma'at itu berganda-ganda pahalanya dan hadir akan dia oleh malaikat ar-Rahmat.

16.  Selawatkan  atas Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam itu menghampirkan dii berhampirann dengan Rasulullah dan menjadi akan tempat tinggal di dalam syurga itu berhampiran dengan dia dan di kelubungi akan orang yang selawat itu oleh Allah dengan RahmatNya dan ditambahnya daripada segala ni'matNya.

17. Telah memberi tunjuk akan dikau oleh Rasulullah Shallallhu 'alahi wasallam kepada lafaz boleh dihafaz atasnya jadi wirid pagi dan petang, supaya jadi menurut kehendakmu satu jumlah daripada malaikat yang jadi tukang pendaftar Allah, ditulis mereka itu akan pahalanya di sisi Allah di dalam daftarnya.

18. Ditunjuk akan dikau  Rasulullah Shallallhu 'alahi wasallam apabila berjumpa taulanmu, mahulah memuji kedua-duamu akan Allah dan selawat kedua-dua kamu atas Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam supaya jadi demikian itu sebab bagi ampun dosa kedua-dua kamu.

19. Selawat atas Rasulullah Shallallhu 'alahi wasallam itu anak tangga do'a yang boleh naik dengan dia kepada Tuhan Allah Subhanahu wa Ta'ala supaya diperkenankan.

20. Selawat atas Rasulullah Shallallhu 'alahi wasallam itu telah terdahulu  dia oleh do'a yang mustajab bagi orang yang selawatkan dia, nescaya tidak diampun baginya. Maka ini perjajian ALlah yang tiada disalahinya. Telah datang dengan dia oleh Jibril 'alahissalam.

21. Orang yang meninggalkan selawat atas Nabi Shallallahu 'alahi wasallam itu cengang-bengang tak tahu buat apa-apa pada hari qiamat.

22. Orang yang tidak selawatkan Nabi itu ialah orang yang benar-benar lokek tak mahu dapat untung beberapa banyak kebajikannya. Lagi ia orang taqshir pada menuntut kepunyaan Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam.

Maka pendeknya sayugialah orang-orang islam itu banyakan selawat atas Nabi  Shallallahu 'alaihi wasallam kerana harapkan kiranya dikurnia Tuhan akan keredhaanNya. dan jadi semerbak bai dengan bau harum Nabi yang pilihan. Maka iaitu Allah Subhanahu wa Ta'ala Tuhan yang memilih akan dia dan yang melapangkan dadanya Shallallahu 'alaihi wasallam.



AMALAN DAN DOA MURAH REZEKI

1) Membaca SURAH AL-WAQIAH

- Sabda Rasulullah SAW:

مَنْ قَرأ سُورَةَ الوَاقِعَةِ فِي كُلّ لَيْلَةٍ لَمْ تُصِبْهُ فاقَة

"Sesiapa yang membaca surah al-Waqiah pada setiapa malam ia tidak akan ditimpa kefakiran." (Riwayat daripada Ibn Mas'ud: al-Azkar, al-Jami al-Soghir).

- Sabda Rasulullah SAW:

سُوْرَةُ الوَاقِعَةِ سُوْرَةُ الغِنَى فَاقْرَؤُوْهَا وَعَلِّمُوْهَا أَوْلاَدَكُمْ

"Surah al-Waqiah adalah surah kekayaan. Hendaklah kamu membacanya dan ajarkanlah ia kepada anak-anak kamu." (Riwayat Ibn Mardawaih daripada Anas: Kasyf al-Khafa').

2) Membaca SURAH AL-IKHLAS:

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ ، اللَّهُ الصَّمَدُ ، لَمْ يَلِـدْ وَلَمْ يُولَـدْ ، وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُواً أَحَدٌ

"Katakanlah (wahai Muhammad): "(Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa; "Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat; "Ia tiada beranak, dan Ia pula tidak diperanakkan; "Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya"."

- Sabda Rasulullah SAW: Sesiapa yang membaca Qulhuwallu ahad ketika masuk ke rumahnya, nescaya dihindarkan kefakiran daripada ahli rumahnya dan jirannya. (Daripada Jarir bin Abdullah: Kanzu al-'Ummal, Mu'jam al-Tabarani; daripada Ibn Mas'ud: Mujma' al-Zawaid)

3)

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَن تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّن تَشَاءُ ، وَتُعِزُّ مَن تَشَاء ، وَتُذِلُّ مَن تَشَاء ، بِيَدِكَ الْخَيْرُ ، إِنَّكَ عَلَىَ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ، تُولِجُ اللَّيْـلَ فِي الْنَّهَارِ ، وَتُولِجُ النَّـهَارَ فِي اللَّيْلِ ، وَتُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ ، وَتُخْرِجُ الْمَيِّـتَ مِنَ الْحَيِّ ، وَتَرْزُقُ مَن تَشَاء بِغَيْرِ حِسَـابٍ ، رَحْمَنَ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَرَحِيْمَهُمَا ، تُعْطِي مَنْ تَشَاءُ مِنْهُمَا وَتَمْنَعُ مَنْ تَشَاءُ ، اِرْحَمْنِي رَحْمَةً تُغْنِيْنِي بِهَا عَنْ رَحْمَةِ مَنْ سِوَاكَ

"Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. "Engkaulah (wahai Tuhan) yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan Engkaulah yang memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam. Engkaulah juga yang mengeluarkan sesuatu yang hidup dari benda yang mati, dan Engkaulah yang mengeluarkan benda yang mati dari sesuatu yang hidup. Engkau jualah yang memberi rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dengan tiada hitungan hisabnya". Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang di dunia dan akhirat. Engkau memberi kedua-duanya kepada sesiapa yang Engkau mahu. Engkau menahan kedua-duanya terhadap sesiapa yang Engkau mahu. Rahmatilah aku dengan suatu rahmat yang mencukupi untukku berbanding rahmat yang ada pada selainMu."

- Sabda Rasulullah SAW: "Wahai Mu'az! Aku mahu ajarkan engkau sebuah doa. Jika engkau menanggung segunung hutang lalu engkau membacanya nescaya Allah menunaikannya untuk engkau. Bacalah: قل الله مالك اللمك.... (Ayat dan doa di atas)." (Kanz al-Ummal).

4)

وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجاً وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لاَ يَحْتَسِبُ

"Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya) , nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya) , Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya."

- Sabda Rasulullah SAW:" Wahai sekalian manusia, jadikanlah taqwa sebagai suatu perniagaan, nescaya rezeki akan datang kepada kamu tanpa modal dan niaga." Kemudian Baginda membaca ayat di atas. ) Riwayat daripada Mu'az bin Jabal: Majma' al-Zawaid, Kanz al-Ummal).

5)

الَّلهُمَّ اكْفِنِي بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ ، وَاغْنِنِي بِفَضلِكَ عَن سِواكَ

"Ya Allah, ya Tuhanku! Cukupkanlah aku dengan suatu yang halal berbanding suatu yang haram yang telah Engkau tetapkan. Dan berilah aku kekayaan dengan kelebihan daripada Engkau berbanding selain Engkau."

- Saidina Ali mengatakan kepada seseorang yang datang kepadanya: "Aku mahu mengajar kamu kalimah yang diajar oleh Rasulullah kepadaku. Jika engkau menanggung segunung hutang tentu Allah akan tunaikannya. Bacalah: اللهم اكفني بحلالك... (Doa di atas)." (Riwayat daripada 'Ali: Sunan al-Tirmizi; dinilai Hasan Gharib).




6)

الَّلهُمّ رَبَّ السَّماوَاتِ السَبْعِ ، وَرَبَّ العَرْشِ العَظِيْـمِ ، رَبَّنَا وَرَبَّ كلِّ شَيْءٍ ، وَمُنْزِلَ التَوْرَاة وَالإِنْجِيْلَ وَالقُرْآنَ ، فَالِقَ الْحَبِّ والنَّوَى ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شرِّ كُلِّ ذِي شَرٍّ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهِ ، أَنْتَ الأَوَّلُ فَلَيْسَ قَبْلَكَ شَيْءٌ ، وَأَنْتَ الآخِرُ فَلَيْسَ بَعْدَكَ شَيْءٌ ، والظَّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَيْءٌ ، وَالبَاطِنُ فَلَيْسَ دُوْنَكَ شَيْءٌ ، اقْضِ عنِّي الدَّيْنَ وَاغْنِنِي مِنَ الفَقْرِ

"Ya Allah, Tuhan bagi tujuh lapisan langit, juga Tuhan 'Arasy yang agung. Tuhan kami dan Tuhan segala sesuatu. Yang menurunkan Taurat, Injil dan Quran. Yang menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan menghasilkan buah-buahan. Aku mohon berlindung denganMu daripada kejahatan segala suatu yang jahat yang ubun-ubunnya di dalam genggamanMu. Engkaulah yang awal, tiada suatu pun yang sebelum Engkau. Engkaulah yang akhir, tiada suatu pun yang selepas Engkau. Engkaulah yang zahir, tiada suatu pun yang di atas Engkau. Engkaulah yang batin, tiada suatu pun yang di bawah Engkau. Tunaikanlah hutangku dan berilah aku kekayaan daripada kefakiran."

- Sabda Rasulullah SAW: "Bacalah: اللهم رب السماوات... (Doa di atas)." (Riwayat daripada Abu Hurairah: Sunan al-Tirmizi; dinilai Hasan Sahih).

7)

الَّلهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ العَجْزِ وَالكَسَلِ ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ البُخْلِ ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ غَلَبَةِ الدَّينِ وقَ?ْرِ الرِّجَالِ

"Ya Allah, aku berlindung denganMu daripada dukacita dan rasa sedih; aku berlindung denganMu daripada lemah dan malas; aku berlindung denganMu daripada sifat pengecut dan bakhil; dan aku berlindung denganMu daripada bebanan hutang dan penindasan orang."

- Pada suatu hari Rasulullah SAW masuk ke masjid lalu terserempak seorang yang dipanggil Abu Umamah. Rasulullah SAW bersabda kepadanya: "Wahai Abu Umamah, aku lihat engkau duduk di masjid bukan pada waktu solat, kenapa?" Jawab Abu Umamah: "Dukacita dan hutang menyelubungiku, wahai Rasulullah!" Jawab Rasulullah: "Mahukah kamu aku ajarkan suatu bacaan jika kamu membacanya Allah akan menghilangkan rasa dukacitamu dan melangsaikan hutangmu." Abu Umamah menjawab: "Ya, wahai Rasulullah." Baginda bersabda: "Apabila tiba waktu pada dan petang bacalah: اللهم إني أعوذ بك من الهم والحزن... (Doa di atas). Kata Abu Umamah: "Aku membaca doa tersebut, lalu Allah menghilangkan rasa dukacitaku dan melangsaikan hutangku." (Riwayat Abu Daud daripada Abu Said al-Khudri).

8)

Sabda Rasulullah SAW:

الَّلهُمَّ فَارِجَ الْهَمِّ ، كَاشِفَ الغَمِّ ، مُجِيْبَ دَعْوَةَ الْمُضْطَّرِّيْنَ ، رَحْمَنَ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَرَحِيْمَهُمَا ، أَنْتَ تَرْحَمُنِي فَارْحَمْنِي بِرَحْمَةٍ تُغْنِيْنِي بِهَا عَنْ رَحْمَةِ مَنْ سَوَاكَ

"Ya Allah, Yang Meleraikan dukacita, Yang Melapangkan kekusutan, Yang Menyahut seruan orang yang susah, Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang di dunia dan akhirat, Engkau mengasihi aku, maka rahmatilah aku dengan suatu rahmat yang mencukupi untukku berbanding rahmat yang ada pada selainMu."

Diriwayatkan daripada 'Aisyah RA katanya: "Abu Bakar datang kepadaku lalu berkata: Adakah engkau telah mendengar daripada Rasulullah SAW sebuah doa Baginda ajarkan kepada. Aku bertanya: Apakah doa itu? Jawab beliau: Pada waktu dahulu, Isa Ibn Maryam mengajar sahabat-sahabat baginda: Seandainya sesiapa di kalangan kamu yang berhutang sejumlah emas satu bukit lalu ia berdoa dengan doa ini nescaya Allah tunaikan untuknya." Kata Abu Bakar: "Aku telah berdoa dengan doa tersebut lalu Allah memberikan aku suatu ganjaran sehingga aku dapat melangsaikan hutang aku." Kata 'Aisyah: Aku pernah menanggung hutang lalu aku mengamalkan tersebut, tidak lama kemudian Allah memberi rezeki kepadaku sehingga aku dapat bersedekah dan mewariskan harta." (Riwayat al-Bazzar, al-Hakim dan al-Asbahani)

9)

لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنتَ ، سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

"Tiada Tuhan melainkan Engkau, Maha suci Engkau, Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri."

Sabda Nabi SAW: "Doa saudaraku Yunus amat menakjubkan; permulaannya tahlil, pertengahannya tasbih dan penghujungnya pengakuan melakukan dosa. Sesiapa yang berdukacita, berada dalam kekusutan, ditimpa kesusahan dan dibebani hutang pada suatu hari, lalu ia membacanya sebanyak tiga kali, nescaya dimakbulkan untuknya

Selasa, 8 Mac 2011

SENI TANGAN....




FADHILAT SURAH AL-FATIHAH

سُوۡرَةُ الفَاتِحَة
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ (١)
 
ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ (٢) ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ (٣) مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ (٤) إِيَّاكَ نَعۡبُدُ وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ (٥) ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٲطَ ٱلۡمُسۡتَقِيمَ (٦) صِرَٲطَ ٱلَّذِينَ أَنۡعَمۡتَ عَلَيۡهِمۡ غَيۡرِ ٱلۡمَغۡضُوبِ عَلَيۡهِمۡ وَلَا ٱلضَّآلِّينَ (٧)
Oleh : anuarani
Sesiapa yang mengekalkan membaca AlFathihah diantara sembahyang sunat subuh dengan Fardhu Subuh sebanyak 41 kali, maka fadhilatnya ialah:
Meminta pangkat melainkan dapat.
- Ia miskin melainkan kaya.
- Ia berhutang melainkan dibayar Allah akan hutangnya
- Ia sakit melainkan disembuhkan Allah.
- Ia lemah malainkan dikuatkan Allah.
- Ia berdagang di negeri orang,melainkan dimuliakan, dikasihi dan sampai cita-cita.
Berkata beberapa ulama termasuk beberapa orang murid kepada al-Sheikh al-Tamimi menyatakan:
“Suatu masa penyakit Taun dan wabak telah menyerang negeri Maltan dengan dahsyatnya kerana itu beberapa bayak kematian telah berlaku di negeri itu pada setiap hari.”
“Lalu tuan Sheikh al-Tamimi meminta sahabat dan muridnya membaca Fatihah keatas sesiapa yang dihinggapi oleh penyakit Taun dan wabak tersebut.”
“Maka kami pun membaca dan meniupkannya ke atas orang sakit itu, seketika lamanya kami lihat orang sakit itu pun sembuh dan penyakitnya berkurangan.”
Begitulah Fazilatnya sesiapa yang membaca 41 kali Fathihah keatas seorang yang sakit setelah itu dihembuskan kepadanya, Insya Allah 'afiat.
AIR FATIHAH
Ibnu Abas r.a mennyatakan ,Saidina Hassa bin Ali r.a cucu kepada Rasulallah telah sakit. Rasulallah melihat cucunya sakit, mengambil air dan membacakan fatihah dan membacakan 40 kali dalam saru bekas, kemudian air itu disapukan ke muka, kepala dan dua belah tangan dan kaki serta perut dan mana-mana angota yang nyata. Dengan berkat fathihah itu sembuh lah penyakitnya.
Demikianlah, sesiapa sehaja yang mengidap sesuatu penyakit bacakanlah Fatihah sebanyak yang tersebut setelah itu bacakan  ini:
Ya Allah sembuhkanlah kerana Engkau Maha Penyembuh. Ya Allah lindungkan kerana Engkau Maha Pelindung. Ya Allah pulihkan kerana Engkau Maha Pemulih.
Diberi minum air Fatihah itu kepada orang yang mengidap penyakit dan sapukan ke mukanya serta ke serata tubuh badannya, inysaallah akan afiat.
MELEPASKAN DIRI DARI BELENGGU ATAU TERIKAT
Apabila sesaorang itu terikat atau terbelunggu, hendaklah dibacakan Fathihah 121 kali, kemudian dihembuskan keatas ikatan atau belenggu itu.
Insyaallah akan terurai ikatan atau belunggu tersebut dengan izin Allah terlepas.
FATIHAH SEBAGAI PENDINDING SEMASA TIDUR
Sesiapa membaca Fathihah sekali tatkala ia meletakkan kepalanya kerana hendak tidur,kemudian ia membaca
Qulhuallah 3 kali,
surah alFalaq sekali
surah anNas sekali
terselamat ia dari segala kejahatan dan mudharat serta menjadi dinding dari hantu syaitan dan segala makhluk yang akan merasuk semasa tidor.
FATIHAH SEBAGAI PENERANG HATI
Jika dibacakan Fatihah:
70 kali sehari selama 7 hari
pada suatu bekas yang berisi air kemudian dihembuskan kedalam air itu dan diberi minum kepada sesiapa yang kurang baik otaknya sama ada ia bebal, bodoh atau gelap hati.
Insyaallah akan dibukakan Allah pintu hatinya dan diberikan kepadanya faham serta pengetahuan dan menjadi seorang pengingat.
FATIHAH UNTUK SAMPAI HAJAT
Sheikh Mahayudin bin Al Arabi Khadas-allah Serah berkata:
"Sesiapa ada hajat, hendaklah ia membaca Fathihah sebanyak 41 kali, selepas sembahyang maghrib, jangan ia bergerak dari tempat duduknya, hingga selesai membaca menurut bilangan yang tersebut."
Setelah itu bermohonlah ia kepada tuhan akan hajatnya, insyaallah akan di makhbulkan.
WIRID FATIHAH
Sesiapa yang membaca alFathihah sebanyak 100 kali sehari pada tiap-tiap lepas sembahyang sebanyak 20 kali akan:
- Dimurahkan allah rezkinya
- Diperbaikki hal ehwalnya.
- Dibersihkan hatinya.
- Diangkat darjatnya.
- Dimudahkan pekerjaannya.
- Dilepaskan ia daripada dukacita
- Dijauhkan dari mudharat.
- Diberi ia kerajinan dan semangat.
- Tidak kecewa.
- Dijauh dari hasutan syaitan.
- Diilham kepadanya kebajikan
FATIHAH - UNTUK KEMBALIKAN PANGKAT
Sesiapa yang di pecat dari pekerjaannya atau jatuh pangkat yang disandang olehnya dan sukakan ia kembali kepada pangkatnya, hendaklah ia membaca Fathihah sebanyak 41 kali diantara Sunat Subuh dan Fardhunya selama 40 hari.
Jangan kurang dari bilangan ini dan jangan putuskan ayat-ayat yang dibaca.
Insayallah kembalilah pangkatnya semula atau menyandang pangkat yang lebih tinggi, percayalah kepada khudrat Allah.
FATIHAH UNTUK MENDAPATKAN ZURIAT
Sesiapa yang mandul tidak mendapat anak selama ia berkahwin dan suka pula hendak mendapat zuriat atau anak, hendaklah ia mengamalkan membaca surah Fathihah sebagaimana kaedah peraturan seperti ini:
Hendaklah membaca Fathihah sebanyak 41 kali selam 40 hari dengan tidak putus-putus dan tidak kurang bilangannya.
Masanya ialah diantara Sunat Subih dan Fardhu Subuh.
Insyaallah ia akan mendapat zuriat yang soleh lagi baik.
FATIHAH DI ATAS KAPAS
Sesiapa membaca Fathihah 7 sebanyak 7 kali, kemudian diludahkan diatas sekeping kapas dan ditampalkan pada tempat yang luka atau kudis atau apa-apa sehaja penyakit kulit, akan bercantum lukanya dan sembuh kudisnya, dengan izin Allah Fatihah - Untuk Bereskan Pekerjaan
Sesiapa yang melakukan pekerjaan dan hendak selesaikan pekerjaan itu dengan baik, bacalah Fathihah di tengah malam sebanyak 41 kali.
Insyaallah dimudahkan allah pekerjaannya dengan tidak mendapat suatu gangguan dan apa saja pekerjaanya dengan izin allah semuanya beres.
FATIHAH - PENGHILANG DAHAGA
Sesiapa yang berada dalam pelayaran atau perjalanan atau sesat maka takut ia dahaga atau lapar, hendaklah ia membaca Fathihah sekali diatas tapak tangannya, kemudian ditiupkan diatas tapak tangannya itu dan disapukan kemuka dan perutnya.
Insyaallah ia tidak akan merasa lapar atau dahaga pada hari itu.
FATIHAH - UNTUK MENGUBAT SAKIT TELINGA
Jika mengidap sakit telinga baru atau pun lama, hendaklah dituliskan Fathihah dalam satu bekas kemudian dihapuskan tulisan itu dengan minyak mawar dan titikkan kedalam telinga, insayaallah afiat.
FATIHAH - MINYAK FATIHAH
Jika di bacakan 70 kali Fathihah kedalam minyak (apa saja jenis minyak) dan disimpan untuk persediaan bagi sakit-sakit angin, akhmar dan bagi menyegarkan tenaga dan urat. Juga bagi penyakit belakang dan pinggang. Insyaallah afiat apabila di gosokkan.
FATIHAH - SEBAGAI PENAWAR
Jika disengat binatang berbisa seperti lipan, kala atau ikan bersengat hendaklah diambil segelas air masuk kan sebutir garam jantan ( besar ) dalam air itu dan bacakan Fatihah sekali.
Kemudian di beri minum, Insyaallah akan hilang bisanya.
Wallahu a'lam.